• 15 Ogos 2022 | 17 Muharam 1444

Anak Terengganu 'Daebak', Cemerlang Dalam Pidato Korea Peringkat Dunia

KUALA TERENGGANU, 1 November – Anak kelahiran Terengganu, Amelya Shamira Kamarudin sekali lagi mencipta kejayaan di pentas antarabangsa dengan menerima anugerah tertinggi dalam Pertandingan Pidato Korea Dunia K-Speech ke-25.

Berasal dari Paka, Amelya mewakili Malaysia untuk bersaing dan berjaya mendapat tempat pertama dalam kategori penutur luar, mengalahkan 15 pemidato asing dari negara-negara seperti India, Inggeris, Singapura, China dan lain-lain lagi.

"Sebelum ini, saya telah muncul sebagai juara kategori kelas tinggi (advanced) dalam Pertandingan Pidato Bahasa Korea 2020,

"Melalui kemenangan itu, saya melayakkan diri di pentas antarabangsa, saya memang tidak jangka kemenangan kedua ini dan lebih gembira setelah dinobatkan juara," kata Amelya yang belajar bahasa Korea sejak dia berusia 10 tahun.

Pemidato berusia 20 tahun itu juga menghadapi cabaran terhadap 25 penutur asli dari Korea Selatan dan enam wakil dari luar negara di Jepun, Thailand dan lain-lain dalam pertarungan lisan.

"Kali ini lebih mencabar, kerana saya harus bersaing dengan bahasa Korea sebagai bahasa ibunda mereka, dan kaedah pemarkahannya amat ketat.

"Pertandingan bertutur dalam bahasa Korea dan Melayu sangat berbeza dari segi format menulis ucapan rasmi, itu juga di antara satu halangan.

"Proses penulisan skrip untuk pidato amat sukar kerana bahasa Korea bukan bahasa pertama dan kedua, ditambah dengan sedikit atau tanpa latihan bahasa formal," katanya yang juga seorang siswi dari Universiti Teknologi MARA (UiTM) Shah Alam.

Namun begitu, Amelya muncul sebagai pemenang setelah menyampaikan pidato bertajuk ‘Sehingga Musim Bunga Tiba’ menceritakan penyatuan semula damai di Semenanjung.

"Di masa depan, saya merancang untuk menyertai lebih banyak pertandingan ini jika peluang itu muncul.

"Saya juga merancang untuk mengikuti Ujian Kemahiran dalam Bahasa Korea (TOPIK) segera bagi meningkatkan peluang dalam mencari pekerjaan setelah tamat pengajian," tambahnya.

Hadiah yang dibawa pulangnya berbentuk sijil dan Anugerah diiktirafkan Dewan Negara Korea Selatan, berserta piala dan sijil.

Pertandingan tersebut adalah anjuran bersama oleh Yongsan-gu Office dan Korea Speech Oratory Association dan ditaja oleh Kementerian Kebudayaan, Sukan dan Pelancongan, Kementerian Pendidikan, Kementerian Luar Negeri, Kementerian Luar Negeri dan Majlis Metropolitan Seoul.

Menurut Persatuan Korea di Malaysia (KSM), penutur perwakilan menyampaikan kemahiran berbahasa Korea yang mereka kembangkan selama bertahun-tahun mengenai pelbagai topik seperti memerangi COVID- 19, perdamaian di Semenanjung Korea, dan promosi budaya dan persahabatan Hallyu.