• 13 Jul 2024 | 6 Muharam 1446

Rezeki Banjir, 4 Sekawan Dapat Ikan Kelah Merah Hampir RM3 Ribu

HULU TERENGGANU, 25 Disember - Bak kata orang, kalau sudah rezeki pasti tidak salah alamat. Itulah nasib yang menimpa seorang anak muda yang dikenali sebagai Mohammad Hafifi Abu Bakar yang berusia 32, berasal dari Kampung Pengkalan Ajil, di sini.

Dia dan tiga lagi rakannya berjaya mendapat Ikan Kelah merah  atau nama saintifiknya, Tor putitora satu-satunya spesies liar di habitat sungai yang paling mahal di pasaran negara ini.

Katanya, banjir yang melanda kampung tersebut bulan ini membawa tuah di sebalik menanggung kesusahan yang menimpa dirinya serta penduduk di situ yang menjadi mangsa banjir akibat limpahan air Sungai Berang.

Berkongsi cerita, setiap kali banjir, dia dan rakan-rakanya,  Khairuddin Hassan, Alias Hassan dan Lokman Abd Razak akan mengambil kesempatan untuk memasang pukat sambil berharap pada tuah untuk memperoleh ikan liar untuk dijual bagi menampung pendapatan dan perbelanjaan selepas ditimpa banjir.

"Dalam pukul 5 petang semalam, kami turun ke sungai Berang tidak jauh dari rumah untuk mencuba nasib sambil berharap ada rezeki ikan liar terperangkap dalam jaringnya.

"Pada mulanya tak perasan lehadiran ikan kelah  dan bila tersedar, saya mula pasang pukat kembali. Alhamdulillah tak sangka dapat ikan Kelah Merah yang cukup bernilai di pasaran," katanya ketika ditemui pemberita .

Tambahnya, dia dan rakan-rakan terpegun melihat ikan kelah merah bersaiz besar itu seberat 19kg yang tidak pernah ditangkapnya sejak dia memulakan hobi memukat setiap kali banjir.

Berdasarkan pasaran semasa, harga sekilogram ikan kelah merah ialah RM150 hingga RM200  bagi ikan yang sudah mati dan menurutnya anggaran keuntungan yang diperolehnya adalah hampir RM3,000 seekor.

"Hasil yang akan diperolehi akan kami agih bersama termasuk peraih  dan seorang lagi iaitu pemilik pukat.

"Berkongsi rezeki menjadi keutamaan disaat banjir melanda semoga dapat meringankan lagi beban bersama," katanya.