• 25 Jul 2024 | 18 Muharam 1446

MARANG, 11 Julai - Di tengah hiruk-pikuk kota yang semakin moden, terselit sebuah kedai kraftangan yang menawarkan keindahan dan keunikan kraf tangan tradisional melalui penjualan dan penggunaan kayu rotan ketika ini yang membuktikan ia masih relevan untuk hiasan rumah dan penggunaan harian.

 

Usahawan Kraftangan, Ramlah Binti Abdul Rashid, 56, yang lebih mesra dengan panggilan “Mok Su” berkata ketika  memulakan perniagaan  agak kurang sambutan, dan pendapatan pada ketika itu tidak menentu.

Katanya, kadang-kadang mencecah rm1000 sebulan dan kadang-kadang tidak mencecah.

"Kalau masa dahulu niaga,memang mendapat sambutan yang sangat meriah hingga mencecah rm1000 sehari tapi sekarang agak menurun.

 

“Alhamdulillah, melalui perniagaan ini direzekikan dapat menunaikan umrah dan haji, Mok Su tidak risau dengan barang kraftangan ini sebabnya tidak akan buruk dan basi, "ujarnya ketika ditemui Urus Setia Penerangan Darul Iman (UPDI) di premis perniagaannya, baru-baru ini. 

Mengulas lebih lanjut katanya, berputik meminati bidang kraftangan itu bermula dengan pengalaman pernah mengambil upah menjaga perniagaan itu. 

“Dulu ada seorang minta jaga dan jual barang kraftangan ini,selepas dari kematian tuan milik kedai ini, Mok Su ambil alih meneruskan usaha perniagaan ini lebih 15 tahun yang lalu, "katanya. 

 

Kraftangan ini ujarnya, bukan sekadar produk sebaliknya menjadi simbol kekayaan budaya dan mencerminkan identiti  tempatan.

" Dalam setiap anyaman, tersirat cerita dan makna yang mendalam, menggambarkan keindahan dan keunikan warisan budaya yang tak ternilai harganya.

“Kebanyakkan pelanggan datang ke kedai ini ialah orang luar dan kebiasaannya ramai pelanggan membeli pada cuti persekolahan. Antara keunikkan dan permintaan tinggi disini adalah tudung saji.

“ Kedai Kraftangan ini dikenali 'Islah Handycraft' ini tidak hanya menjadi tempat menjual kayu rotan, tetapi juga menjadi tempat bertemunya para pecinta seni dan budaya, "katanta.

Tambahnya lagi melalui Karya anyaman itu menjadi peringatan  akan pentingnya menjaga dan melestarikan warisan budaya, agar tidak hilang di tengah derasnya arus modenisasi. 

Katanya lagi, barang kraftangan berkenaan sukar diperolehi disini sebaliknya semua barang ini diambil dari luar negeri kerana kekurangan tenaga kerja dan kayu rotan pada masa kini. 

“Kebanyakkan kayu rotan ini ditempah dari johor dan melaka,”katanya. 

Katanya lagi lokas Kawasan perniagaanya senang ditemui kerana berada terletak di tempat yang strategik di tepi jalan memudahkan orang membeli disamping menarik perhatian tiap kali orang lalu di sini.

“Memilih lokasi ini kerana berdekatan dengan rumah dapatlah mengisi masa lapang dengan perniagaan ini daripada tidak buat apa-apa,”katanya.

Akhir sekali, dia menitipkan nasihat dan pesanan kepada orang muda yang mahu menceburi usahawan kraftangan mulakan dengan membeli barang sedikit demi sedikit dahulu.